Ahad, Februari 08, 2009

Kata-kata itu adalah doa?

Aku sering terfikir, adakah kata-kata itu adalah doa? tapi aku tetap sangsi.

Aku sering berkata aku adalah seorang genius,
tapi aku sebenarnya lembab dan lagging.
Bila aku ingin buat sesuatu, aku akan berfikir dulu.
Wajarkah? apa akan berlaku? Baikkah utk aku?
Kesudahannya aku membuang masaku.
Aku sepatutnya fetch someone utk keluar jalan2,
endingnya aku kena marah sebab aku lembab,
sebab aku tak boleh buat decision,
sebab aku selalu depend dkt dia.
Kata-kata aku sbg seorang yg genius tidak menjadi satu doa yg termakbul.

Aku sering berkata aku akan berjaya,
hakikatnya aku tetep di takuk lama,
bila aku memulakan sesuatu,
aku akan terhenti di satu tahap.
Kata-kata aku yang aku akan berjaya tidak menjadi satu doa yg termakbul.

Aku sering berkata aku ada segalanya,
hakikatnya, aku hilang segalanya,
aku keseorangan menjalani hidup ini.
Kata-kata aku yang aku ada segalanya tidak menjadi satu doa yang termakbul

Aku sering berkata aku akan berubah,
Benar, aku boleh berubah,
tapi utk seminggu dua dan aku akan balik kepada asal,
Kata-kata aku yang aku boleh berubah tidak menjadi satu doa yang termakbul.

Tiada langsung yang termakbul?
Ada..ia ada..

Aku sering berkata aku seorang loser,
ini saja yg termakbul.
Yup, aku seorang loser.

Aku sering berkata aku seorang yg malas,
ini pun termakbul...
terbukti secara klinikal.. aku seorang pemalas..

p/s: Puisi yg tak seperti puisi ini ditulis masa aku sedang lapar dan malas nak keluar. adehh..laparnye...Encik Delivery..tolonglah aku...

1 ulasan:

Z berkata...

kata2 itu ADALAH doa, tetapi tergantung kepada seikhlas mana ia dikatakan + tahap kepercayaan ada sendiri terhadap apa yg dikatakan.